Sunday, August 23, 2009

layakkah aku?

Alhamdulillah, Dla selamat sampai dirumah malam tadi. Sayangnya bertarawikh seorang diri. Dari jauh sayup-sayup kalimah Allah dilafazkan. Dla kenal benar si pemilik suara itu. Dla tunggu kepulangannya sebentar lagi.

" Dla pun seorang da'ie"
"Ya Allah, terlalu jauh bagi Dla untuk bergelar seorang da'ie"

Dla rasa diri Dla biasa-biasa saja. Masih banyak lagi Ilmu yang perlu Dla timba. Iman masih samar-samar dan goyah. Apatah lagi bergelar seorang da'ieyah. Jauh, terlalu jauh. Langkah masih perlahan longlai untuk sampai ke destinasi itu. "Ya Allah, aku tidak berniat untuk kecewakanMU".

Alhamdulillah, Allah beri Dla sahabat untuk membimbing. Allah beri Dla peluang untuk berfikir tentang dakwah. Dan sekarang Dla faham, hakikatnya setiap orang mukmin itu adalah pendakwah. Dakwah itu dinamik. Tidak hanya melalui lisan. Segala tinta, perilaku, perbuatan itu juga antara cara-cara mengadaptasi penyampaian. Orang melihat dan menilai perbuatan kita, kadang-kadang ia menjadi satu ikutan bagi sesetengah pihak. Secara tidak langsung kita menyampaikan sesuatu. Kalau baik yang kita amalkan insya Allah yang baiklah itulah menjadi ikutan. Jika tidak elok perilaku perbuatan dan pertuturan, mungkin itu juga berpengaruh. Dulu, ketika Dla jahil, Dla cuma berfikir, orang-orang yang warak, berilmu tinggi dan berpengaruh sahaja yang boleh bergelar da'ie. Dla sedar sekarang, jika Dla memandang ciri-ciri tersebut. Dakwah itu mungkin tiada. Setiap orang, ilmunya masih kurang. "Ilmu kita umpama setitis air yang menitis dari jari yang dicelup ke dalam lautan". "Betapa lautan itu luas, terlalu banyak ilmu yang masih belum diterokai" Subhanallah...Jadi tidak salah setiap orang itu saling menyampaikan. Individu yang menyampaikan tidak semestinya terlalu sempurna, dengan cara menyampaikan sesuatu secara tidak langsung ia merupakan satu proses untuk memperbaiki diri sendiri, si penerima diharap tidak cepat melatah, berfikir sejenak dan muhasabah diri.

Dalam perjalanan, kita tidak terlepas dari ujian. Kadang-kadang Dla sendiri sering jatuh, tak kuat. Saat itulah Dla perlukan sokongan dari orang sekeliling Dla terutamanya sahabat-sahabat yang rapat dengan Dla. Dla juga sering mengingatkan diri Dla agar tidak meletakkan kebergantungan kepada manusia lebih dari yang Maha Pencipta. Allah menguji hambaNya semampu hambaNya menghadapi ujian tersebut. Perjuangan itu pahit, namun di hadapan, surga yang dijanjikan Allah manis.



No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...